Teguh Menjaga Amal

ahmad

Amal saleh, baik yang bersifat mahdah(ritual) maupun ghair mahdah(sosial), perlu dijaga dengan terus-menerus melakukannya atau konsisten tanpa pernah bosan apalagi sampai berhenti.

Nabi SAW bersabda, Jangan membiasakan ibadah, lalu meninggalkannya. (HR ad Dailami). Allah sangat menyukai orang yang melakukan hal seperti itu, meskipun sedikit. Nabi ber sabda, Amal (kebaikan) yang disukai Allah ialah yang langgeng meskipun sedikit.(HR al-Bukhari).

Dikisahkan, pada suatu ketika, Alqamah pernah bertanya pada Ummul Mukminin Aisyah mengenai amal ke seharian Rasulullah, Apakah beliau mengkhususkan hari-hari tertentu untuk beramal? Aisyah menjawab, Beliau tidak mengkhususkan waktu tertentu untuk beramal. Jika beliau beramal, be liau selalu terus-menerus me la kukannya. (HR al-Bukhari dan Muslim).

Ibnu Rajab dalam kitabnya, Fath al- Bari, menjelaskan, Nabi selalu melakukan amal secara konsisten dan melarang memutuskan atau meninggalkan amal begitu saja. Dalam hadis di se but kan, Nabi pernah melarang melakukan hal ini kepada Abdullah bin Umar (Ibnu Umar).Nabi mencelanya karena meninggalkan amal (absen) shalat malam. Nabi berkata kepadanya, Wahai Abdullah, janganlah engkau seperti si fulan. Dahulu dia biasa mengerjakan shalat malam, tetapi sekarang dia tidak me nger jakannya lagi.(HR al-Bukhari dan Muslim).

Sementara itu, Imam Hasan al- Bash ri, seperti dikutip Ibnu Rajab dalam kitabnya yang lain, al-Mahajjah fi Sair ad-Duljah, berpesan kepada kita, Wahai kaum Muslimin, konsistenlah dalam ber amal, konsistenlah dalam beramal.Ingatlah! Allah tidaklah menjadikan akhir amal dari seseorang selain ke matiannya. Jika setan melihatmu konsisten dalam melakukan amal ketaatan, dia pun akan menjauhimu.

Namun, jika setan melihatmu beramal kemudian engkau meninggalkannya setelah itu, malah melakukannya sesekali saja, setan pun akan makin bersemangat untuk menggodamu.

Sedikit demi sedikit lama-lama menjadi bukit, begitulah amal yang dilakukan, meskipun sedikit tetapi terus-menerus dijaga. Pahalanya kian bertambah banyak. Pesan untuk menjaga amal saleh ini setidaknya berintikan pada dua hal. Pertama, agar kita terbiasa beribadah atau beramal dalam kehidupan kita karena hal itu menjadi jalan kita mendapatkan pahala dan keridhaan Allah. Kedua, agar kita menjadi orang yang rajin, tidak malas- malasan, apalagi beramal saleh dalam wujud ibadah mahdahyang merupakan takarub kepada Allah.

Imam an-Nawawi dalam kitabnya, Syarh Shahih Muslim, mengatakan, Ingatlah bahwa amal sedikit yang konsisten dilakukan akan melanggengkan amal ketaatan, zikir, takarub kepada Allah, niat dan keikhlasan dalam beramal, juga akan membuat amal tersebut diterima oleh Allah. Amal sedikit yang rutin dilakukan juga akan memberikan ganjaran yang besar dan berlipat dibandingkan dengan amal yang sedikit tetapi sesekali saja dilakukan.

Ibnu Hajar al-Asqalani dalam kitabnya, Fath al-Bari, menjelaskan, dengan melakukan amal secara rutin meskipun sedikit maka akan ber ke sinam bunganlah ketaatan dalam bentuk zikir, merasa diawasi oleh Allah, men jaga keikhlasan, dan hati senantiasa terhu bung kepada Allah. Berbeda halnya dengan amal yang sekaligus banyak dan berat. Hingga sesuatu yang sedikit tetapi rutin lebih cepat penambahannya daripada banyak tetapi terputus.

Melakukan satu amal saleh ter kadang lebih mudah dibanding men ja ganya di lain waktu. Rasa malas, bosan, dan enggan kerap kali menghalangi untuk itu. Di sinilah salah satu ujian besar dan berat seorang beriman yang sesungguhnya. Apakah ia berhasil melewati halangan itu, lalu dengan penuh semangat dan tulus menjaga amal untuk terus dilakukan, atau tidak. Nabi pernah mengingatkan bahwa Allah tidak akan pernah bosan memberikan pahala sampai seseorang bosan beramal (HR al-Bukhari).

OLEH : NUR FARIDAH (REPUBLIKA)

Pasang Iklan di Website Ini +6285773713808
Hello. Add your message here.