Tafsir Surat Yunus Ayat 107

Surat Yunus :: Indeks Tema Surat Yunus :: Daftar Surat :: Ibnu Katsir

Yunus: 107

وَإِن يَمْسَسْكَ اللَّهُ بِضُرٍّ فَلَا كَاشِفَ لَهُ إِلَّا هُوَ وَإِن يُرِدْكَ بِخَيْرٍ فَلَا رَادَّ لِفَضْلِهِ يُصِيبُ بِهِ مَن يَشَاءُ مِنْ عِبَادِهِ وَهُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ

Terjemahan

Jika Allah menimpakan sesuatu kemudharatan kepadamu, maka tidak ada yang dapat menghilangkannya kecuali Dia. Dan jika Allah menghendaki kebaikan bagi kamu, maka tak ada yang dapat menolak kurnia-Nya. Dia memberikan kebaikan itu kepada siapa yang dikehendaki-Nya di antara hamba-hamba-Nya dan Dialah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

Tafsir (Ibnu Katsir)

Tafsir Surat Yunus: 104-107

Katakanlah, “”Hai manusia, jika kalian masih dalam keragu-raguan tentang agamaku, maka (ketahuilah) aku tidak menyembah yang kalian sembah selain Allah, tetapi aku menyembah Allah yang akan mematikan kalian dan aku telah diperintah supaya termasuk orang-orang yang beriman, dan (aku telah diperintah), “”Hadapkanlah mukamu kepada agama dengan tulus dan ikhlas, dan janganlah kamu termasuk orang-orang yang musyrik. Dan janganlah kamu menyembah apa-apa yang tidak memberi manfaat dan tidak (pula) memberi mudarat kepadamu selain Allah; sebab jika kamu berbuat (yang demikian) itu, maka sesungguhnya kamu kalau begitu termasuk orang-orang yang zalim.

Jika Allah menimpakan suatu kemudaratan kepadamu, maka tidak ada yang dapat menghilangkannya kecuali Dia. Dan jika Allah menghendaki kebaikan bagi kamu, maka tak ada yang dapat menolak karunia-Nya. Dia memberikan kebaikan itu kepada siapa yang dikehendaki-Nya di antara hamba-hamba-Nya. Dan Dialah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. Allah subhanahu wa ta’ala berfirman kepada Rasul-Nya, Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam, “”Katakanlah, ‘Hai manusia, jika kalian masih meragukan tentang kebenaran apa yang aku sampaikan kepada kalian, yaitu agama yang lurus ini, yang diwahyukan Allah kepadaku, maka aku tidak akan menyembah yang kalian sembah selain Allah, tetapi aku hanya menyembah Allah semata, tidak ada sekutu bagi-Nya.

Dialah Yang mematikan dan yang menghidupkan kalian, kemudian kepada-Nyalah kalian dikembalikan. Jika sembahan-sembahan yang kalian seru selain Allah itu adalah benar, maka serulah dia agar menimpakan mudarat (bahaya) kepadaku. Pastilah ia tidak dapat menimpakan mudarat, tidak pula manfaat. Karena sesungguhnya yang dapat menimpakan mudarat dan memberi manfaat adalah Allah semata, tidak ada sekutu bagi-Nya. Dan aku diperintahkan agar termasuk orang-orang yang beriman’.”” Firman Allah subhanahu wa ta’ala: dan (aku telah diperintah), “”Hadapkanlah mukamu kepada agama dengan tulus dan ikhlas. (Yunus: 105) Maksudnya, ikhlaslah dalam beribadah, ikhlaskanlah ibadahmu hanya kepada Allah semata dengan hati yang menyimpang dari kemusyrikan.

Karena itulah dalam firman selanjutnya disebutkan: dan janganlah kamu termasuk orang-orang yang musyrik. (Yunus: 105) Ayat ini di-ataf-kan kepada firman-Nya: dan aku diperintahkan supaya termasuk orang-orang yang beriman. (Yunus: 104) Mengenai firman Allah subhanahu wa ta’ala: Jika Allah menimpakan sesuatu kemudaratan. (Yunus: 107), hingga akhir ayat. Di dalam ayat ini terkandung makna yang menjelaskan bahwa kebaikan dan keburukan serta manfaat dan mudarat itu hanyalah bersumber dari Allah subhanahu wa ta’ala semata, tiada seorang pun yang menyekutui-Nya dalam hal ini. Dialah yang berhak disembah, tiada sekutu bagi-Nya. Al-Hafiz bin Asakir di dalam biografi Dafwan bin Sulaim telah meriwayatkan melalui jalur Abdullah bin Wahb bahwa: telah menceritakan kepadaku Yahya bin Ayyub, dari Isa bin Musa, dari Safwan bin Sulaim, dari Anas bin Malik, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam telah bersabda: Carilah kebaikan sepanjang masa kalian, dan carilah karunia-karunia Tuhan kalian, karena sesungguhnya Allah mempunyai karunia-karunia dari sebagian rahmat-Nya yang dapat diperoleh oleh siapa yang dikehendaki-Nya dari kalangan hamba-hamba-Nya.

Dan mintalah kalian kepada-Nya, mudah-mudahan aurat kalian ditutupi dan diamankan dari rasa takut. Kemudian Ibnu Asakir meriwayatkannya lagi melalui jalur Al-Lais, dari Isa bin Musa, dari Safwan (seorang lelaki dari kalangan Asyja’), dari Abu Hurairah secara marfu’ dengan lafaz yang semisal. Firman Allah subhanahu wa ta’ala: Dan Dialah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (Yunus: 107) Yakni kepada orang yang bertaubat kepada-Nya dari segala dosa, sekalipun dari dosa mempersekutukan Allah; jika ia bertaubat kepada-Nya, niscaya Dia menerima tobatnya.

Sumber : learn-quran.co

Surat Yunus :: Indeks Tema Surat Yunus :: Daftar Surat :: Ibnu Katsir

Ayo bagikan sebagai sedekah…

Viva Cosmetic
Pasang Iklan di Website Ini +6285773713808
Hello. Add your message here.