Mutiara Hadits : Tanda dan Ciri Penduduk Surga dan Neraka

islamic-art-6

Dari Haristah bin Wahb semoga Allah meridhainya, dia berkata:

Aku mendengar Rasulallah Shalallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Maukah kalian aku beritahu tentang penduduk surga? Mereka adalah orang yang miskin dan lemah tetapi apabila dia bersumpah atas nama Allah pasti akan dikabulkan, dan maukah kalian aku beritahu tentang penduduk neraka? Mereka adalah orang yang keras kepala dan sombong” HR Bukhari dan Muslim.

Keterangan :

  • Yang keras maksudnya yaitu keras kepala lagi kasar, suka berbangga diri dan sombong, suka menipu atau sifat-sifat yang semacam itu. Manusia yang ada saling berbeda-beda dalam hal jasmani dan rohani mereka, ada yang kuat dan ada pula yang lemah, pribadi dan nurani mereka ada yang bersih juga ada yang kotor. Dan Allah telah menjadikan surga sebagai tempatnya orang-orang mukmin yang kuat keimanannya, saling berkasih sayang di antara mereka dan berlaku keras terhadap orang-orang kafir, bersikap tawadhu karena Allah, tidak karena merasa hina atau kehinaan.
  • Kemudian Allah jadikan neraka sebagai tempatnya orang-orang kafir yang sombong yaitu orang-orang yang apabila mereka mendengar seruan Allah mereka memalingkan muka-muka mereka dan engkau lihat mereka sangat sombong dan bangga diri, apabila mereka mengetahui kebenaran akan tetapi mereka tidak merasa butuh padanya maka mereka berkata kepada orang mukmin: ‘Kalau seandainya itu sebuah kebaikan sungguh kami akan terlebih dahulu mendahului kalian kepadanya’.
  • Dan bukanlah yang di maksud dalam hadits dengan orang yang lemah adalah lemah badan dan akalnya atau orang yang gila, serta yang memiliki cacat dan pandir, atau orang yang tidak tahu tentang agama dan dirinya. Akan tetapi yang di maksud adalah bahwasanya dia tidak menyombongkan diri di hadapan orang yang telah di muliakan Allah dengan ilmu, kekuatan fisik, harta, kedudukan dan kehormtan, akan tetapi dia tetap menunaikan kewajiban-kewajibannya kepada Allah, menjauhi segala yang di haramkan Allah, dan menjaga sunnah Rasulallah Shalallahu ‘alaihi wa sallam serta selalu berusaha mengikuti petunjuk beliau, dan berlomba-lomba dalam keutamaan dan kemuliaan, Allah Ta’ala berfirman dalam ayatNya:

Padahal kekuatan itu hanyalah bagi Allah, bagi Rasul-Nya dan bagi orang-orang mukmin, tetapi orang-orang munafik itu tiada mengetahui“. (QS al-Munaafiquun: 8).

Oleh : Muhammad bin Ali Al Jamaah

Ayo bagikan sebagai sedekah…

About Auther:

Info Biografi

Beasiswa Sekolah Kedinasan IPDN STAN AKPOL Dll
Hello. Add your message here.