Pendidikan adalah Investasi Terbaik dalam Hidup Anda, Kecuali Anda adalah Pengangguran

meeting-sawah-re

Warren Buffet, salah satu investor finansial paling sukses di dunia pernah memberikan nasehat : investasi terbaik dalam hidup Anda itu adalah to invest in yourself.

Investing in yourself.

adira-ads-web-kotak-4

Pada akhirnya, investasi untuk memintarkan diri Anda itu (baik melalui proses pendidikan formal, belajar secara otodidak via internet, atau juga melalui atau proses pengalaman nyata) adalah sebuah strategi investasi dengan ROI atau return on investment terbaik.

Berbagai studi memang telah menemukan fakta bahwa mendapat gelar S1 (college graduates) akan memberikan peluang income yang jauh lebih tinggi dibanding hanya lulusan SMA atau SMK.

Dengan kata lain, makin tinggi level pendidikan Anda, maka akan makin bagus peluang Anda untuk mendapatkan income yang lebih maknyuss.

Perhitungan berikut ini mungkin bisa menunjukkan ROI (Return On Investment) dari sebuah proses menjalani kuliah S1 di tanah air.

Katakan biaya kuliah Anda selama satu semester adalah Rp 6 juta (ini rata-rata biaya kuliah kampus swasta ternama, tentu biaya akan lebih murah jika kuliah di kampus negeri. Atau juga lebih murah lagi kalau Anda kuliah di BSI 🙂 ).

Sekarang butuh 8 semester untuk lulus menjadi S1. Artinya total biaya kuliah untuk lulus S1 adalah Rp 48 juta.

Ditambah biaya hidup, katakan sebulan butuh biaya Rp 1 juta (untuk kos, makan, beli buku, pulsa, transportasi dan lain-lain). Selama 4 tahun biaya hidup akan menghabiskan Rp 48 juta.

Total biaya untuk mendapatkan gelar S1 adalah Rp 96 juta.

Rp 96 juta – sebuah angka yang tidak kecil. Bagi yang pernah dan sudah lulus kuliah, bersyukur dulu orang tua-mu mampu membiaya kuliah hingga lulus.

Bagi yang sudah punya anak, maka bersiaplah untuk menyiapkan dana pendidikan yang cukup untuk membiayai kuliah anak-anak Anda.

Nah angka 96 juta tadi akan menemukan ROI yang bagus jika sang sarjana yang baru lulus ini bisa langsung mendapatkan pekerjaan bagus dengan gaji Rp 5 juta/bulan.

Artinya, dalam waktu 19 bulan (1,5 tahun lebih sedikit), modal biaya kuliah Rp 96 juta itu akan menemukan angka BEP (break even point).

Tentu saja, jika setelah lulus kuliah S1, sang sarjana baru itu hanya mendapatkan gaji Rp 2 juta/bulan, maka periode balik modal biaya kuliahnya akan makin lama (atau Rp 96 juta dibagi Rp 2 juta = alias 48 bulan atau 4 tahun).

Apalagi jika sarjana baru itu lalu jadi pengangguran. Maka biaya investasi kuliah Rp 96 juta itu bisa berakhir dengan sia-sia.

Saya rasa hampir semua orang tua berharap agar selepas lulus kuliah, anak-anaknya bisa mendapatkan kemandirian ekonomi (entah dengan cara menjadi karyawan atau PNS dengan gaji bagus dan terjamin masa depannya, atau menjalani usaha sendiri secara mandiri).

Tidak ada orang tua yang berharap, setelah mengeluarkan begitu banyak biaya untuk kuliah anak-anaknya, lalu setelah lulus kuliah S1, anak ini hanya jadi pengangguran.

Sebab dengan begitu, investasi biaya kuliah puluhan juta itu bisa menjelma menjadi sebuah kesia-siaan.

Sekali lagi : tampaknya tidak ada orang tua yang berharap investasi pendidikan anaknya hanya akan menghasilkan pengangguran.

Sebab dengan begitu, maka investasi itu akan menjadi sebuah investasi pendidikan yang gagal.

Karena itu ungkapan : investasi pendidikan adalah investasi terbaik dalam hidup Anda – hanya berlaku jika dengan bekal pendidikan itu Anda bisa meraih kemandirian ekonomi.

Jika pendidikan kuliah S1 yang mahal itu hanya hasilkan pengangguran, maka investasi pendidikan yang makan waktu dan biaya banyak itu akan menjadi kurang optimal manfaatnya.

Lalu, bagaimana agar investasi pendidikan yang menghabiskan biaya hingga puluhan juta itu bisa menghasilkan ROI yang bagus?

Berikut tiga jalan yang bisa dilalui.

Jalan # 1 : Memilih Jurusan S1 yang Akurat
Studi yang dilakukan oleh Georgetown University memang menunjukkan : salah milih jurusan S1 bisa membuat Anda kehilangan potensi penghasilan hingga miliaran. Ini memang studi di Amerika, namun mungkin terjadi juga di tanah air.

Dalam studi tersebut, ditemukan fakta bahwa sejumlah jurusan tertentu seperti jurusan Computer Science, Perminyakan hingga Teknik Elektro dan Mesin, secara rata-rata lulusannya akan mendapatkan income yang jauh lebih tinggi dibanding mereka yang lulusan jurusan sosial humaniora (seperti jurusan Sosiologi, Pendidikan Anak, hingga jurusan seperti ilmu Keguruan dan aneka ilmu sosial lainnya).

Di tanah air mungkin juga terjadi fenomena seperti temuan diatas. Lulusan jurusan fakultas ilmu-ilmu sosial dan humaniora relatif lebih kecil potensi penghasilannya dibanding lulusan dari jurusan perminyakan, ilmu komputer, elektro atau jurusan manajemen.

Pelajarannya : saat mau milih jurusan kuliah, barangkali kita juga mesti melihat prospek kerja dan potensi income dari para lulusan jurusan ini.

Jalan #2 : Self Education to Enhance Your Life Skills
Jalan yang kedua ini mau bilang : kadang hanya andalkan ijazah S1 dan IP tinggi tak jamin Anda akan sukses dalam dunia nyata (apalagi jika IP rendah).

Keberhasilan hidup acapkali ditentukan juga oleh kecakapan kita untuk melakukan “self education” – berani belajar secara otodidak mengenai beragam skills yang dibutuhkan untuk survive dan sukses dalam kehidupan.

Kini sudah ada Google Campus dan Youtube University – kita bisa dengan mudah belajar ilmu apa saja melalui kedua medium itu. Cukup pilih skills yang ingin Anda pelajari, dan lalu pelajari secara otodidak (self-learning), dan kemudian secara konsisten melakukan praktek dan praktek.

Proses pembelajaran secara mandiri semacam itu acapkali akan memberikan extra skills pada diri Anda, dan kelak bisa memberikan impak yang sama signifikannya (atau bahakn lebih) daripada hanya pendidikan formal kuliah S1.

Jalan # 3 : Memilih untuk Tidak Kuliah S1
Cara ketiga ini mungkin cara yang agak radikal. Maksudnya daripada habiskan biaya hingga Rp 96 juta buat kuliah S1, yang setelah lulus belum tentu dapat kerjaan dengan gaji bagus, maka kenapa tidak milih alternatif lain.

Alternatif lain yang saya rasa harus mulai menjadi trend ini adalah : cukup investasikan waktu dan biaya pendidikanmu untuk ikut kursus-kursus super aplikatif dengan durasi 6 hingga 24 bulan, tentang skills praktikal yang bisa langsung menghasilkan.

Contoh skills super aplikatif ini adalah :
– kursus fotografi
– kursus masak
– kursus menjahit dan mendesain
– kursus web desaign
– kursus SEO
– kursus FB Advertising
– kursus Instagram Marketing
– Dan aneka kursus aplikatif lainnya.

Kursus-kursus diatas fokusnya adalah PRAKTEK LANGSUNG, atau belajar tentang SKILLS SUPER APLIKATIF. Durasinya juga juga jauh lebih pendek daripada kuliah S1. Biaya kursus juga jauh lebih murah daripada harus kuliah 4 tahun.

Namun karena fokusnya langsung pada skills aplikatif, maka lulusan beragam kursus tadi bisa langsung hasilkan income yang mantap.

Seorang yang sudah menguasai ilmu FB Ads misalnya, dengan mudah bisa mendapatkan income Rp 10 juta/bulan (hanya dengan modal kursus intensif selama 1 bulan, dan praktek konsisten selama 6 bulan, dan dengan biaya investasi yang jauh dibawah 96 juta).

Dengan demikian, pilihan kursus aplikatif itu akan bisa menghasilkan ROI yang lebih cemerlang dibanding kuliah S1.

DEMIKIANLAH, ulasan tentang ROI of your education, dan juga tiga rute yang bisa Anda lalui agar investasi pendidikan Anda bisa menghasilan ROI yang bagus.

Sekali lagi, pada akhirnya salah satu investasi terbaik itu adalah to invest in yourself. Investasi untuk membuat otakmu makin brilian dan skills makin cetar membahan.

Best investment in your life is investing your money to sharpen your mind.

Oleh : Yodhia Antariksa, Sumber : strategimanajemen.net

Ayo bagikan sebagai sedekah

All Right Reserved © www.ceramahmotivasi.com
Griya Kartika Bojong Gede 1,5 KM dari Stasiun Kereta...
Hello. Add your message here.