ALI BIN ABI THALIB MEMPERBAHARUI BAI’AT ATAS ABU BAKAR SETELAH FATHIMAH RA. WAFAT

islamic-art-16

Al-Bukhari, Muslim, Abu Dawud, an-Nasa’i meriwayatkan dari jalur yang berbeda-beda dari az-Zuhri dari Urwah dari ‘Aisyah ra. tentang bai’at Ali terhadap Abu Bakar -setelah wafat Fathimah- sebagaimana yang telah disebutkan sebelumnya. Bai’at ini terjadi sebagai bai’at penguat perdamaian antara keduanya, sekaligus bai’at kedua, yakni setelah kejadian di Saqifah sebagaimana yang telah diriwayatkan Ibnu Khuzaimah dan dishahihkan oleh Muslim bin al-Hajjaj. Jadi, Ali tidak pernah memisahkan diri dari Abu Bakar selama enam bulan pertama itu. la tetap shalat di belakang Abu Bakar dan turut menghadiri majlis permusyawaratannya. Dan ia juga pernah berangkat bersama Abu Bakar ke Dzul Qashshah sebagaimana kelak akan kita sebutkan.

Dalam Shahih al-Bukhari disebutkan bahwa Abu Bakar mengimami shalat Ashar beberapa malam setelah Rasulullah saw. wafat, kemudian ia keluar dari masjid dan bertemu dengan al-Hasan bin Ali sedang bermain bersama anak-anak, maka Abu Bakar segera menggendongnya sembari berkata, “Sungguh sangat mirip dengan Nabi, tidak mirip dengan Ali.” Sementara Ali tertawa melihatnya.

img_20191004_160252_923

Namun ketika terjadi bai’at yang kedua ini. Sebagian orang ada yang menganggap bahwa Ali belum membai’atnya sebelum bai’at kedua ini terjadi, sementara kaedah menyatakan bahwa al-mutsbit (orang yang membawa berita) lebih didahulukan daripada an-nafi (orang yang tidak membawa berita), wallahu a’lam.

Adapun kemarahan Fathimah terhadap Abu Bakar, aku tidak tahu kenapa? Jika dikatakan ia marah karena Abu Bakar telah menahan harta warisan yang ditinggalkan ayahnya, maka bukankah Abu Bakar memiliki alasan yang tepat atas tindakannya itu yang langsung diriwayatkannya dari ayahnya, “Kami tidak mewariskan dan apa yang kami tinggalkan adalah sedekah.” Sementara Fathimah adalah orang yang tunduk terhadap ketentuan nash syar’i yang tidak ia ketahui sebelumnya. Bahkan hal ini pun tidak diketahui oleh istri-istri Rasulullah saw. sampai kemudian ‘Aisyah ra. mengabarkannya kepada mereka dan mereka sepakat menerimanya. Tidak layak kita anggap Fathimah curiga dengan hadits yang dibawakan oleh Abu Bakar ash-Shiddiq ra., mustahil hal itu terjadi dengannya. Apalagi hadits ini diterima oleh Umar bin al-Khaththab, Usman bin Affan, Ali bin Abu Thalib, Abbas bin Abdul Muththalib, Abdurrahman bin Auf, Thalhah bin Ubaidullah, az-Zubair bin al-Awwam, Sa’ad bin Abi Waqqas, Abu Hurairah, ‘Aisyah ra. RA.

Walaupun hanya Abu Bakar seorang yang meriwayatkan hadits itu, wajib bagi seluruh kaum muslimin di atas muka bumi ini menerima dan mematuhinya.

Jika kemarahan Fathimah disebabkan tuntutannya agar Abu Bakar ash-Shiddiq ra. menyerahkan pengelolaan tanah yang dianggap sedekah dan bukan warisannya itu kepada Ali, maka abu Bakar juga memiliki alasan tersendiri bahwa sebagai pengganti Rasulullah saw. maka wajib baginya mengurus apa-apa yang diurus oleh Rasulullah saw. sebelumnya dan menangani seluruh yang ditangani oleh Rasulullah saw.. Oleh karena itulah ia berkata, “Demi Allah aku tidak akan meninggalkan suatu perkara yang dilakukan oleh Rasulullah saw. semasa hidup beliau kecuali akan aku lakukan pula!” Oleh karena itulah Fathimah memboikotnya dan tidak berbicara dengannya hingga ia wafat.

Pemboikotan ini membuka pintu kerusakan yang besar bagi kelompok Syi’ah Rafidhah dan kejahilan yang panjang. Karena itu pula mereka banyak membuat permasalahan yang tidak berkesudahan. Andai saja mereka menge-tahui perkara yang sebenarnya pastilah mereka akan mengakui keutamaan Abu Bakar ash-Shiddiq ra. dan menerima alasannya. Namun mereka tetap saja menjadi kelompok yang hina dan kotor, selalu berpegang kepada perkara mutasyabih (yang masih samar-samar) dan meninggalkan perkara perkara yang sudah muhkam (sudah jelas) yang disepakati oleh para ulama Islam baik dari kalangan sahabat maupun tabi’in dan para ulama dari generasi setelah mereka di setiap zaman dan tempat.

Oleh : Ibnu Katsir

About Auther:

Info Biografi