Berhentilah Berkata Kasar di Depan Anak Karena Akan Mempengaruhi Perkembangan Mental Anak

anakmarah

Balita penjelajah Anda tentunya memperoleh keterampilan baru yang berbeda setiap harinya. Seringkali, kata kasar pertama yang ia ucapkan adalah hasil meniru apa yang ia dengar.  Mungkin dia mendengar tetangga, temannya berkata kasar,atau mungkin juga dari Anda yang tanpa sadar berkata kasar di depan anak.

BERKATA KASAR DI DEPAN ANAK AKAN MEMPENGARUHI PERKEMBANGAN MENTAL ANAK

img_20191004_160252_923

Anak yang dibesarkan dalam rumah tangga yang kasar (lisan dan sikap) akan membuahkan anak pemberontak. Bahkan bukan hanya itu, anak dapat tumbuh dengan pribadi yang sensitif dan sukar menghargai orang yang lebih tua darinya.

Melansir laman Your Dictionary, ditulis Minggu (19/10/2016) berkata kasar di depan anak akan mempengaruhi perkembangan mental anak berikut ini.

1. ANAK LEBIH SENTIMENTAL DAN TAK PERNAH PERCAYA DIRI BAHKAN MERASA TAK BERHARGA

Anak-anak yang dibesarkan dalam suasana kritik keras, ejekan, dan mengejek setiap hari akan mudah menghasilkan pribadi yang lebih sentimen. Saat anak bertumbuh dewasa, mereka akan mengulangi hal buruk tersebut dan menjadi pribadi yang tak pernah percaya diri bahkan merasa tak berharga.

2. EMOSI ORANG DEWASA DISEBABKAN DARI LINGKUNGAN KERAS DAN BURUK SEWAKTU KECIL

Banyak studi yang menunjukkan emosi orang dewasa disebabkan dari lingkungan keras dan buruk sewaktu kecil. Banyak remaja yang menyakiti diri mereka–bahkan mengalami gangguan kepribadian seperti perilaku seksual yang tak wajar, kecanduan narkoba, bahkan tindak kejahatan seperti mencuri.

Dalam mendidik anak orangtua perlu berpikir keras sebelum hendak mengkritik sang anak. Ingatlah bahwa anak memiliki pikiran dan hati lembut yang mudah dipengaruhi. Orangtua perlu menjaga lisan yang baik dan mencontohkan cara berbicara yang baik di depan anak agar tak berefek buruk di kemudian hari.

Cara terbaik untuk menangani hal anak tak berkata kasar adalah dengan mengabaikannya sampai anak Anda berhenti. Jika dia meneruskannya, beri pengertian dengan kalimat-kalimat singkat dan mudah dimengerti, lalu alihkan perhatiannya dengan cerita.

Sebenarnya alasan mereka berkata kasar adalah mencari perhatian orang tua, merasa senang atau bangga melihat reakasi kaget dan perasaan tidak nyaman orang dewasa atas prilakunya, serta pengaruh lingkungannya. Prilaku ini bisa dicegah dengan memberi contoh berbahasa yang baik. Anak belajar dari orang tua, sebagai orang dewasa pertama di sekitarnya.

Sumber : sayangianak.com

Ayo bagikan sebagai sedekah…

About Auther:

Info Biografi