DAMPAK DARI BERITA WAFATNYA RASULULLAH TERHADAP KAUM MUKMININ

islamic13

Imam Ahmad berkata, “Telah berkata kepada kami Bahz dia berkata, ‘Telah berkata kepada kami Hammad bin Salamah dia berkata, ‘Telah berkata kepada kami Abu Imran al-Juwaini dari Yazid bin Babnus, ia berkata, ‘Aku pergi beserta seorang sahabatku menemui ‘Aisyah dan kami minta izin agar dibolehkan masuk, maka ia melemparkan untuk kami bantal tempat duduk kemudian ia menurunkan hijab, setelah itu sahabatku berbicara, ‘Wahai Ummul mukminin bagaimana pandangan anda mengenai ‘iraak?’ Ia bertanya, ‘Apa itu ‘iraak?’ Maka aku menepuk pundak kawanku. ‘Aisyah berkata padaku, ‘berhentilah kenapa engkau menyakiti saudaramu.‘ Kemudian dia bertanya lagi, ”Apa itu ‘iraak?” Yaitu tempat keluarnya darah haid. Maka jawabannya adalah sebagaimana yang diterangkan oleh Allah mengenai perempuan yang datang haid. Kemudian ia melanjutkan, ‘Pernah Rasulullah mendekapku dan memeluk kepalaku sementara pemisah antara aku dan dirinya hanyalah sehelai kain padahal aku sedang haid. ‘Aisyah melanjutkan, ‘Kebiasan Rasulullah jika melewati pintu rumahku beliau pasti akan mengucapkan kata-kata yang bermanfaat untukku. Suatu hari beliau melewati rumahku namun tidak mengatakan apapun, kemudian beliau lewat kembali dan tidak mengatakan apapun juga. Begitulah dua hingga tiga kali. Maka kukatakan kepada pembantuku, ‘Letakkanlah bantal tempat dudukku di depan pintul’ Kemudian aku mengikat kepalaku dengan kain, tak lama kemudian beliaupun lewat’ Rasulullah berkata, ‘Wahai ‘Aisyah ada apa denganmu?’ Aku menjawab, ‘Aku merasa sakit kepala’ Rasulullah berkata, ‘Namun kepalakulah yang lebih sakit’ Kemudian beliau pergi dan tak lama kemudian ternyata beliau dibawa pulang dalam keadaan digotong dengan kain, kemudian beliau mengirim utusan dan berkata kepada para istrinya, ‘Aku sedang sakit keras dan tidak dapat lagi berkeliling ke rumah-rumah kalian maka izinkanlah aku agar dirawat di rumah ‘Aisyah’ Maka sejak itu aku merawatnya. Padahal tidak pernah sebelumnya hal ini kulakukan kepada seorangpun, suatu ketika tatkala kepala beliau berada di atas pundakku, tiba-tiba kepalanya miring ke arah kepalaku. Aku mengira beliau ingin bersandar di kepalaku. Maka keluarlah dari mulut beliau setitik ludah dingin yang mengenai leherku dan membuat aku menggigil, maka aku yakin bahwa beliau pasti dalam keadaan pingsan, maka kututupi diri beliau dengan kain. Tak lama kemudian datanglah Umar dan al-Mughirah bin Syu‘bah, keduanya minta izin agar dapat masuk dan aku mengizinkan keduanya setelah hijab kuturunkan, seketika Umar memandang kepada Rasulullah dan berkata, ‘Alangkah beratnya pingsan yang diderita Rasulullah, kemudian ia berdiri. Tatkala keduanya mendekati Rasulullah al-Mughirah berkata, ‘Wahai Umar sesungguhnya Rasulullah telah Wafat. Umar menjawab, ‘Engkau bohong, bahkan engkau adalah orang yang cepat termakan fitnah, sebab Rasulullah tidak akan mati hingga Allah membinasakan habis seluruh orang-orang munafik’ ‘Aisyah melanjutkan, ‘Setelah itu datang Abu Bakar, dan mengangkat hijab sambil memandang ke arah Rasulullah dan berkata, ‘Inna lillahi wa inna ilaihi rajiun, sesungguhnya Rasulullah telah wafat’ Kemudian dia mendekati kepala Rasulullah dan mendekat ke arah mulut lalu mencium keningnya kemudian ia berkata, ‘Aduhai Nabi,’ kemudian dia mengangkat kepalanya dan kembali mendekat ke mulut Nabi serta mencium keningnya sambil berkata, ‘Aduhai pilihan Allah’ kemudian ia kembali mengangkat kepalanya dan mendekat ke arah mulut serta mencium keningnya sambil berkata, ‘Aduhai kekasih Allah… Rasulullah telah wafat!’ Lantas ia keluar menuju masjid, sementara Umar sedang berpidato dan berbicara di hadapan manusia, ‘Sesungguhnya Rasulullah tidak mati hingga Allah membinasakan orang-orang munafik’

Kemudian Abu Bakar angkat suara sambil memuji Allah dan membuka pembicaraan dengan membacakan ayat,

img_20191004_160252_923

“Sesungguhnya kamu akan mati dan sesungguhnya mereka akan mati (pula)” (Az-Zumar: 30).

Hingga selesai, kemudian membacakan ayat lainnya,

“Muhammad itu tidak lain hanyalah seorang rasul, sungguh telah berlalu sebelumnya beberapa orang rasul. Apakah jika dia wafat atau dibunuh kamu berbalik ke belakang (murtad). Barangsiapa yang berbalik ke belakang, maka ia tidak dapat mendatangkan mudharat kepada Allah sedikitpun; dan Allah akan memberi balasan kepada orang-orang yang bersyukur” (Ali lmran:144).

Setelah itu ia berkata, ’Barangsiapa menyembah Alllah maka Allah Mahahidup dan tidak akan mati, dan barangsiapa menyembah Muhammad maka ketahuilah sesungguhnya Muhammad telah wafat’

Spontan Umar bertanya, ‘Apakah yang engkau bacakan tadi terdapat dalam Kitabullah? Aku tidak pernah merasa bahwa ayat ini termaktub dalam Kitabullah!’ Umar melanjutkan, ‘Wahai saudara-saudara sekalian, inilah Abu Bakar dan dialah orang yang paling kita tuakan dari seluruh kaum muslimin maka bai’atlah dia.’ Maka manusiapun membaiatnya’.”

Abu Dawud juga meriwayatkannya, demikian pula dengan at-Tirmidzi dalam kitab as-Syamail dari hadits Marhum bin Abdul Aziz al-Athar dari Abu Imran al-Juuni dengan menyebutkan sebagian lafazh ini.

Al-Hafizh al-Baihaqi berkata, “Telah berkata kepada kami AbdullahAl-Hafizh, dia berkata, telah berkata kepada kami Abu Bakar Ibnu Ishaq, dia berkata, telah berkata kepada kami Ahmad bin Ibrahim bin Milhan, dia berkata, telah berkata kepada kami Yahya bin Bukair, dia berkata, telah berkata kepada kami al-Laits dari Uqail dari Syihab, Abu salamah memberitahukan padaku dari Abdurrahman bahwa ‘Aisyah memberitakan kepadanya, ‘Abu Bakar datang dengan kudanya dari Sanuh, ketika turun beliau masuk ke masjid tanpa berbicara kepada siapapun, kemudian ia masuk ke kamar ‘Aisyah menuju Rasulullah yang diselimuti dengan kain hibrah, maka Abu Bakar menyingkap wajah Rasulullah kemudian menciumnya dan menangis, kemudian ia berkata, ‘Kutebus dirimu dengan ayah dan ibuku, Demi Allah Allah tidak mungkin Allah mengumpulkan dua kematian untukmu selamanya, adapun kematian yang Allah tuliskan atasmu kini telah engkau rasakan’.”

Az-Zuhri berkata, “Telah berkata kepadaku Abu Salamah dari Ibnu Abbas bahwa Abu Bakar keluar menuju masjid sementara Umar sibuk berpidato di hadapan manusia. Abu Bakar berkata padanya, ‘Duduklah wahai Umar!’ Namun Umar enggan duduk, Abu Bakar berkata sekali lagi, ‘Duduklah engkau Umar!’ Namun Umar masih tetap enggan duduk, maka Abu Bakar mulai mengucapkan tasyahhud dan akhirnya manusia meninggalkan Umar mengalihkan perhatian mereka kepada Abu Bakar.

Abu Bakar berkata, ‘Amma Ba’du, barangsiapa di antara kalian yang menyembah Muhammad maka sesungguhnya Muhammad sekarang telah wafat, namun siapa yang menyembah Allah maka sesungguhnya Allah akan tetap hidup, Allah berfirman,

“Muhammad itu tidak lain hanyalah seorang rasul, sungguh telah berlalu sebelumnya beberapa orang rasul. Apakah jika dia wafat atau dibunuh kamu berbalik ke belakang (murtad)” (Ali Imran: 144).

Ibnu Abbas berkata, ‘Demi Allah seolah-olah manusia tidak pernah tahu bahwa Allah pernah menurunkan ayat ini hingga dibacakan oleh Abu Bakar, dan akhirnya semua orang menerima ayat tersebut dan selalu mereka bacakan ketika mereka ditimpa musibah’.”

Az-Zuhri berkata, “Telah berkata kepadaku,Sa’id bin Musayyib bahwa Umar berkata, ‘Demi Allah aku tidak sadar hingga aku dengar Abu Bakar membacakan ayat tersebut, maka aku yakin bahwa itulah yang benar, tanpa sadar akupun jatuh terduduk kakiku tak kuat lagi menahan tubuhku, maka yakinlah aku ketika Abu Bakar membacakan ayat itu bahwa Rasulullah telah wafat’.”

Imam al-Bukhari meriwayatkan dari Yahya bin Bukair.

PERINGATAN

Al-Waqidi menyebutkan dari guru-gurunya, mereka berkata,”Ketika orang-orang mulai memperdebatkan perihal Rasulullah sebagian mengatakan bahwa beliau telah wafat dan sebagian lainnya mengatakan bahwa beliau belum wafat, maka Asma binti Umais meletakkan tangannya di atas kedua pundak Rasulullah dan berkata, ‘Sesungguhnya Rasulullah telah wafat, sebab tanda kenabian yang berada di pundaknya telah lenyap’ Inilah tanda kematiannya, sebagaimana yang telah diriwayatkan oleh al-Hafizh al-Baihaqi dalam kitabnya Dalail an-Nubuwwah dari jalan al-Waqidi, sementara al-Waqidi dinilai dhaif (lemah), dan iapun tidak menyebutkan nama guru-gurunya, ditambah lagi riwayat ini terputus, menyelisihi hadits yang shahih, dan maknanya sangat aneh sekali, bagaimana mungkin tanda kenabian beliau terhapus atau hilang.”

Al-Waqidi dan yang lainnya menyebutkan dalam kitab al-Wafat berita-berita yang sangat aneh dan mungkar, sengaja tidak kami sebutkan disebabkan sanad-sanadnya sangat lemah dan matannya yang mungkar, apalagi yang disebutkan oleh tukang cerita yang datang belakangan, banyak sekali berita yang dipastikan palsu, cukuplah hadits-hadits yang shahih maupun hasan yang terdapat dalam kitab-kitab yang masyhur daripada menukil dari kitab-kitab yang dipenuhi kebohongan dan tidak dikenal sanadnya.

Oleh : Ibnu Katsir

Ayo bagikan sebagai sedekah…

About Auther:

Info Biografi