Jika Anak Demam Jangan Buru-buru Diberi Obat! Cara Ini Bisa Anda Lakukan Untuk Menurunkan Demam Anak!

Yuk bagikan infonya...

demam-pada-anak

Si kecil yang tadinya aktif bermain atau membuat rumah  berantakan dengan segudang ide kreatifnya, tiba-tiba saja hanya  terdiam dan terlihat lesu. Begitu anda pegang kening serta badannya, ternyata dia terserang demam. Seketika rasa khawatir dan juga panik menguasai anda begitu mengetahi si kecil tengah dilanda demam.

Jika sudah begini yang biasanya langsung terpikirkan oleh anda adalah sesegera mungkin memberikan obat demam yang dijual bebas agar demam si kecil lekas turun. Anda akan bergegas mencari obat yang bisa menurunkan demam anak di warung dekat rumah atau apotek. Meski diyakini bisa cepat menurunkan demam, penggunaan obat kimia dalam jangka panjang bukan tanpa efek samping. Nah, daripada anda terus dihinggapi rasa waswas karena memberikan obat kimia untuk buah hati dalam jangka panjang, cara ini relatif lebih aman bisa untuk menurunkan anak. Bahkan nyaris tanpa efek samping.

TIDAK PERLU MINUM OBAT, ANDA BISA MEMBUAT SUHU BADAN ANAK KEMBALI NORMAL DENGAN CARA INI!

Sebelum memutuskan untuk memberikan obat atau membawa anak ke rumah saki,t anda bisa menggunakan beberapa cara untuk membuat suhu badan si kecil kembali normal. Buat anak untuk berendam dalam air hangat atau suam-suam kuku. Tunggu beberapa saat, sampai suhu air perlahan turun. Saat suhu air turun secara perlahan, maka suku tubuh anak yang demam pun pelan-pelan juga ikut turun. Jaga agar air tak menjadi dingin, sebab tak baik bila suhu tubuh anak turun terlalu cepat.

Cara lain yang bisa dilakukan adalah merawatnya dengan menggunakan kaus kaki basah. Cara ini akan lebih optimal bila dilakukan semalaman. Ambillah sepasang kaus kaki dari katun yang cukup panjang untuk membalut pergelangan kaki buah hati, kemudian basahi seluruh bagian kaus kaki dengan air dingin yang mengalir. Peras kelebihan airnya, lalu kenakan kaus kaki tersebut pada anak. Lapisi bagian luar kaus kaki dengan kaus kaki dari wol untuk menyekat suhunya. Biarkan semalaman, pastikan seluruh tubuh anak terselimuti.

Mengompres juga bisa menurunkan suhu anak. Anda bisa mengompres badan anak dengan handuk yang dimasukkan ke dalam air es. Setelah diperas, taruh handuk di salah satu bagian tubuh anak anda. Hindari menaruh handuk terlalu lama demi menghindari suhu tubuh yang justru jadi terlalu  dingin.

SELAIN PERAWATAN DARI LUAR, ANDA BISA MEMBERIKAN ASUPAN MAKANAN YANG MEMILIKI KHASIAT UNTUK MENURUNKAN DEMAM ANAK

Ketika perawatan dari luar masih belum cukup untuk menurunkan demam anak, ada cara lain yang juga sebenarnya harus menjadi perhatian penting bagi para ibu, yaitu dengan mengatur pola makan anak saat demam. Sedikit berbeda saat kondisi tubuh buah hati sedang dalam kondisi fit, ketika anak sedang demam ada baiknya jika memberikan makanan yang memiliki khasiat menurunkan demam. Anda bisa memberi buah-buahan untuk anak. Berry, semangka, jeruk, dan melon kuning mampu melawan infeksi dan menurunkan demam, sebab buah-buah tersebut kaya akan vitamin C.

Makanan lain yang juga bisa menurunkan demam adalah sup. Sup ayam bisa dimakan dengan nasi dan sayuran atau kuah kaldunya saja. Penelitian menunjukkan bahwa sup ayam  memiliki khasiat besar dalam pengobatan. Sup juga akan memberikan cairan yang dibutuhkan oleh tubuh anak yang sedang demam. Saat anak demam sangat penting untuk memberikan lebih banyak air putih ataupun asi jika usia si kecil masih dalam menyusui.

MESKI BEGITU SI KECIL TETAP MEMBUTUHKAN DOKTER DAN JUGA OBAT PENURUN PANAS DALAM KONDISI TERTENTU

Sekalipun ada banyak cara untuk menurunkan demam pada anak, orang tua juga tetap harus mengetahui batasan kapan harus membawanya ke dokter atau memberikan si kecil obat penurun demam. Anda harus segera membawa anak ke dokter jika usia bayi kurang dari 4 bulan dengan suhu rektal 38ºC atau lebih. Pada anak usia 6 bulan atau diatasnya, jika demamnya lebih dari 39,4ºC maka anda harus segera memeriksakannya. Untuk anak-anak semua usia  jika suhu rektalnya 40ºC atau lebih segera hubungi dokter untuk penanganan lebih lanjut.

Jika anak  demam disertai dengan salah satu dari gejala ini selama dua hari hubungi dokter atau layanan gawat darurat) sesegera mungkin. Gejala tersebut meliputi seperti tampak sakit atau tidak nafsu makan, rewel, lesu, ada tanda infeksi yang jelas (nanah, darah, ruam bergaris-garis), kejang, sakit tenggorokan, ruam, sakit kepala, kaku leher atau sakit telinga.

Meski gejala-gejala berikut ini jarang terjadi, namun anda mesti waspada. Anda harus segera melarikan si kecil ke rumah sakit saat suara tangis anak bernada tinggi  atau terdengar seperti suara anjing laut, kesulitan bernapas atau terdapat semburat berwarna kebiruan di sekitar mulut, jari tangan atau jari kaki, pembengkakan di bagian atas kepala bayi (di ubun-ubun atau bagian lunak yang disebut dengan fontanel), kelumpuhan atau kesulitan bergerak. [sayangianak]

SPECIAL PROMO Discount 10% paket arung jeram dan penginapan di Caldera Indonesia. Tersedia juga program outbound, corporate gathering, meeting, paint ball, flying fox, dll. Hubungi +6285773713808 Info klik www.ceramahmotivasi.com/promo/caldera/

Baca juga :

40 Cara Menjadi orang Tua yang Bijaksana (bagian 1)  

10 Artikel Parenting Pilihan


Yuk bagikan infonya...

About Auther:

Info Biografi

10 MOBIL TERLARIS 2024 BELI DI SINI
Hello. Add your message here.