Zainadine Johnson, Mualaf yang Terpikat Isi Surat Al Kafirun

Zainadine Johnson is the Sunshine Coast's new Imam and he loves surfing.
Zainadine Johnson

Brisbane, Australia, menjadi tempat Zainadine Johnson tahun dilahirkan. Di sana dia tumbuh menjadi bocah yang sangat aktif berolahraga. Olahraga rugby menjadi kesukaannya. Dia bermain dan bergabung bersama temannya di grup Mitchelton.

Keahlian bermain telah mengantarkannya menjadi juara sekolah. Para guru dan teman-teman mengapresiasinya. Tak hanya rugby, Johnson juga gemar berselancar. Badannya tak bisa diam bila melihat ombak berarak di lautan. Dia langsung berdiri di atas papan dan berselancar mengikuti kemana ombak menjilati pantai. Johnson aktif mengunjungi Gereja Prebysteran. Bersama keluarga tercinta, dia selalu menyanyikan pujian di hadapan pastor yang mengkhotbahinya setiap akhir pekan.

Selesai menempuh pendidikan mendekati milenium ketiga, dia pindah ke Sunshine Coast untuk mencari pekerjaan dan menekuni hobinya berselancar. Di sana dia bergaul dengan teman-teman yang gemar hidup hedonistis. Hobi mabuk-mabukan, mengonsumsi narkoba, dan terjebak dalam pergaulan bebas. Yang menyedihkan, ada temannya yang tewas karena overdosis.

Selama mata mengedip, dia selalu ingin dalam keadaan sadar penuh. “Apa iya saya harus mengikuti mereka? sepertinya tidak. Saya punya jalan sendiri,” ujarnya. Dia bertemu calon istrinya, Fernanda Gonzalez, seorang mahasiswa internasional dari Columbia. Mereka menikah pada 1999 dan putra pertama mereka lahir segera setelahnya.

Pada saat itu dia bekerja sebagai konsultan investasi dan keuangan. Dia membantu masyarakat untuk memahami seluk beluk keuangan dan cara pengelolaannya. Ibadah akhir pekan masih terus di jalani. Hingga akhirnya dia terobsesi untuk menjadi manusia suci. Namun dia tidak menemukan cara terbaik.

Kemudian dia mengundang teman-temannya yang Muslim. Mereka berkumpul di rumah untuk bersilaturahim. Johnson kemudian memanfaatkan kesempatan itu untuk bertanya tentang Islam dan segala seluk beluknya. Ketika itu Islam menjadi sasaran fitnah yang luar biasa. Media massa menggambarkannya sebagai agama setan. Penuh dengki dan permusuhan. Namun, gambaran itu sama sekali tak ditemuinya saat berkumpul bersama Muslim.

Dia melihat Muslim adalah sosok yang santun. Mereka melebur dalam kehidupan dan kebersamaan. Johnson menyukai Islam ketika mengetahui agama tersebut tidak memaksa orang lain untuk bersyahadat. “Bagimu agamamu. Bagiku agamaku. Saya suka ajaran yang terdapat dalam surat Al Kafirun itu, ujarnya. .

Peselancar ini juga menghabiskan waktu membaca buku tentang Muhammad dan Islam. Di situ dia terkesan dengan perjuangan Rasulullah yang sangat gigih mendakwahkan tauhid dan menginspirasi kehidupan dunia selama ribuan tahun. Dari situ dia semakin meyakini bahwa Islam adalah jalan hidup yang harus ditempuhnya. Dia pun memutuskan untuk mengunjungi Masjid Lab rador untuk bertemu imam di sana.

Saat memasuki masjid, dia melihat orang-orang di dalamnya sangat ramah. Semuanya tersenyum “Yang saya ingat tentang masjid adalah semua orang tersenyum, yang sangat berbeda dengan apa yang Anda lihat di TV.” Di sana dia menyatakan kesaksiannya bahwa Allah adalah satu-satunya Tuhan dan Muhammad adalah utusan-Nya. Pendamping hidupnya juga telah memeluk Islam.

Memberitahukan tentang keislamannya kepada keluarga bukanlah proses yang mudah. Ibunda Imam Zainadine sebelumnya menyuruhnya memilih agama, tetapi bukan Islam. “Saya ingat itu setelah saya menjadi Muslim. Selama sekitar empat bulan aku tidak memberitahunya,” jelasnya. Namun ibu mengetahui anaknya sudah berubah. Dia pun pada akhirnya mempersilakan Johnson untuk melanjutkan dan memegang keimanan nya.

Pada 2004, dia membawa istri dan keluarga ke Afrika Utara, suatu perubahan besar yang membawa pada suatu perjalanan penemuan. Men jelajahi negara-negara seperti Suriah, Mesir, Yaman, dan bahkan Indonesia, dia melakukan perjalanan, belajar Islam.

Imam Zainadine melakukan perjalanan ke Afrika Utara dan juga Indonesia pada 2004 di mana dia belajar hukum syariah dan belajar bahasa Arab. Dia digambarkan bersama Dr Zakir Naik seorang pengkhotbah Islam dari India.

Tapi kemudian dia teringat rumah masa kecilnya sehingga menggugah hatinya kembali ke Sunshine Coast. “Tempat ini selalu ada di hatiku, aku ingin kembali ke sini dan bekerja dengan komunitas Muslim. Aku punya hubungan dekat dengan Sunshine Coast.” ujar Imam Zainadine.

September 2016 dia kembali ke Sunshine Coast untuk mengambil peran sebagai pemimpin komunitas Muslim. Dia berharap dapat membangun jembatan antara Muslim dan mereka yang menentang agama dan juga kembali di papan selancar.

Sumber : Republika

Yuk bagikan kisahnya…

About Auther:

Info Biografi

Beasiswa Sekolah Kedinasan IPDN STAN AKPOL Dll
Hello. Add your message here.