Gojek Tokopedia Siap Go Public, Simak Ulasan Analis pada Saham GOTO dan Cara Beli Sahamnya di Sini 

Yuk bagikan infonya...

Logo GOTO / Gadgetren.com

PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk menggelar penawaran umum perdana saham atau Initial Public Offering (IPO) saham GOTO di Bursa Efek Indonesia (BEI). Apakah IPO saham GOTO layak dibeli? Lalu, bagaimana cara ikut membeli IPO saham GOTO?

Sesuai jadwal IPO saham GOTO, saat ini hingga 21 Maret 2022 adalah tahap masa penawaran awal. Kemudian, pemesanan IPO saham GOTO dapat dilakukan pada 29-31 Maret. Selanjutnya pada 4 April 2022 adalah tanggal pencatatan saham perdana GOTO di Bursa Efek Indonesia.

IPO saham GOTO mengincar dana setidaknya Rp 15,2 triliun (US$ 1,1 miliar), dengan tambahan Rp 2,3 triliun (US$ 160 juta) dari greenshoe.

Mau Investasi Saham? Inilah 10 Saham Terbaik di Indonesia, Harga Sahamnya Mulai Rp.1.380

Dalam IPO saham ini, GOTO menawarkan sebanyak 48 miliar saham baru Seri A dengan kemungkinan ditingkatkan sampai sebanyak-banyaknya 52 miliar saham baru dan mewakili hingga 4,35% dari modal ditempatkan dan disetor setelah selesainya IPO (tidak termasuk saham tambahan dari opsi penjatahan lebih).

Kisaran harga saham GOTO untuk IPO ditetapkan sebesar Rp 316 hingga Rp 346 per saham. Sehingga kapitalisasi pasar saat pencatatan saham di BEI diperkirakan mencapai antara Rp 376,6 triliun (US$ 26,2 miliar) dan Rp 413,7 triliun (US$ 28,8 miliar), salah satu yang tertinggi di BEI.

Menurut Direktur Avere Investama, Teguh Hidayat, tidak bisa dihindarkan bahwa publik akan membanding-bandingkan IPO GOTO dengan perusahaan teknologi lain yang sudah melantai di BEI, yakni PT Bukalapak.com Tbk (BUKA). Meski kondisi GOTO dan BUKA berbeda, tapi ada sejumlah hal yang perlu dicermati.

Investasi Saham Sekarang Gampang Banget, Bisa Langsung Beli di Hape, Cek di Sini Caranya

Melantai di BEI sejak 6 Agustus 2021, IPO Bukalapak sempat membuat euforia pelaku pasar. Mencatatkan saham perdana dengan harga IPO Rp 850, BUKA memegang rekor nilai IPO terbesar sejumlah Rp 21,9 triliun.

Namun, euforia BUKA tak berlangsung lama. Saham BUKA sudah anjlok dengan tajam ke level Rp 276 sampai dengan perdagangan Selasa (15/3).

Teguh menyoroti, harga penawaran IPO saham GOTO memang lebih murah di kisaran Rp 316 hingga Rp 346 per saham, meski dengan marketcap yang jumbo di atas Rp 400 triliun. Jika diestimasi marketcap BUKA saat IPO sebesar Rp 80-an triliun, maka marketcap GOTO empat kali lipat lebih besar dari BUKA.

Jakarta Islamic Index (JII) 30 Saham Syariah Terbesar dan Terlaris di Indonesia

Hal ini bisa dijustifikasi lantaran jika dibandingkan dalam bisnis e-commerce, Tokopedia lebih unggul dalam hal pangsa pasar dibandingkan Bukalapak. Belum lagi jika ditambahkan ekosistem Gojek sebagai pemimpin pasar di industri transportasi online.

Bahkan, marketcap GOTO juga sangat jumbo jika dibandingkan salah satu konglomerasi raksasa di Indonesia, yakni PT Astra Internasional Tbk (ASII). Marketcap Astra sekitar Rp 255 triliun, nyaris setengah dari marketcap GOTO. Padahal, dari sisi kinerja keuangan, GOTO senasib dengan BUKA, masih sama-sama menanggung kerugian.

“Perusahaan sama-sama rugi dan valuasinya jauh lebih tinggi, bagaimana pun orang akan membandingkan dengan Bukalapak. Kalau pada IPO Bukalapak saya menyarankan untuk tidak membeli sahamnya, sebenarnya untuk GoTo ini saya menyarankan hal yang sama,” kata Teguh saat dihubungi Kontan.co.id, Selasa (15/3).

LQ45 45 Saham Terbaik dan Terlaris di Indonesia

Dari sisi momentum, lanjut Teguh, ada perbedaan signifikan antara IPO saham BUKA dan GOTO. Saat BUKA menggelar IPO pertengahan tahun lalu, saham-saham teknologi seperti yang berada di Amerika Serikat sedang menjadi primadona.

Namun belakangan ini saham-saham teknologi semacam Amazon, Alibaba, Facebook, dan Netflix tengah merosot. Alhasil, Teguh melihat IPO GOTO tidak sedang berada di momentum yang tepat untuk perusahaan teknologi.

Dengan berbagai pertimbangan tersebut, Teguh pun menyarankan pelaku pasar untuk wait and see terlebih dulu. “Kita lihat saja dulu. Bukalapak jadi contoh yang nyata, sahamnya turun. Tidak ada jaminan GoTo tidak bernasib sama. Mungkin di masa mendatang akan untung, tapi saat ini saya belum merekomendasikan sahamnya,” tegas Teguh.

Sementara itu, Analis Fundamental B-Trade Raditya Krisna Pradana berharap skema greenshoe option dan hak suara multipel atau multiple voting shares (MVS) bisa efektif untuk ikut menjaga harga saham GOTO setelah melantai di BEI. Sehingga menawarkan rasa aman terhadap investor yang akan membeli saham GOTO, agar tidak jatuh di bawah harga penawaran perdana.

Raditya melihat sebagian investor masih trauma terhadap kejatuhan harga saham teknologi di lini e-commerce sebelumnya. Meski, sebagian lainnya sangat antusias terhadap IPO GOTO ini.

Menurutnya, ada beberapa hal yang menjadi alasan pelaku pasar untuk buy atau tidak berpartisipasi dalam IPO saham GOTO. Bagi yang memilih buy, mereka optimistis dengan prospek dan ekosistem GoTo yang kuat.

Selain itu, adanya skema greenshoe dan MVS yang akan menopang harga saham GOTO, serta tercatat sebagai calon emiten dengan big caps di jajaran 5 besar membawa euforia yang tinggi.

Sedangkan untuk yang tidak ingin membeli saham GOTO saat IPO, didasarkan pada dua pertimbangan ini. Pertama, GOTO belum mampu membukukan keuntungan bersih secara tahunan. GOTO juga masih berpotensi mencatatkan kerugian bersih dalam beberapa tahun ke depan.

Kedua, IPO saham GOTO berada di momentum ketidakpastian pasar yang cukup tinggi. Dikelilingi sejumlah faktor seperti geopolitik konflik Rusia-Ukraina, rencana kenaikan suku bunga The Fed, hingga rencana lockdown di China.

Rencana kenaikan suku bunga oleh The Fed menjadi pemberat terutama untuk sektor teknologi. Sebab, hal ini berpotensi meningkatkan beban bunga emiten-emiten teknologi.

“Menurut analisis kami, wait and see merupakan suatu langkah yang bijak dalam kondisi ini. Kami prefer melihat pergerakan GoTo saat sudah melantai di bursa,” ujar Raditya.

Dihubungi terpisah, Head of Investment Research Infovesta Utama Wawan Hendrayana melihat bahwa sebagai market leader di sektornya, potensi pertumbuhan GOTO memang menarik. Namun, secara fundamental GOTO masih merugi, dengan kerugian sekitar Rp 12 triliun per September 2021.

Oleh sebab itu, GOTO tidak bisa diharapkan meraih laba bersih dalam jangka pendek. Sehingga yang akan dilihat investor hanya dari sisi growth dan penguasaan pangsa pasar. “Dengan demikian harga GOTO akan volatile mengikuti persepsi investor terhadap dua hal tersebut,” kata Wawan.

Dengan marketcap yang besar sekitar Rp 377 triliun – Rp 413 triliun, GOTO berarti setara dengan sekitar 5% dari total marketcap IHSG dan menempati posisi keempat di bawah BBCA, BBRI dan TLKM.

“Dari fund manager yang tracking index akan cenderung mengkoleksi GOTO,” imbuh Wawan.

Di sisi lain, skema greenshoe memang memberikan keyakinan pada investor bahwa harga saham GOTO akan dijaga tidak lebih rendah dari harga IPO. Skema ini juga dinilai untuk menjaga harga saham GOTO agar menarik bagi investor global, mengingat rencana GOTO melakukan dual listing di bursa saham luar negeri.

Namun, opsi pada skema greensoe ini terbatas karena sekitar 15% dari lembar saham IPO. Jadi apabila setelah dilakukan pembelian hingga 7,8 miliar lembar saham harganya masih turun, maka harga saham GOTO bisa jebol.

Wawan mengingatkan, meski dengan segala prospeknya, secara fundamental GOTO masih merugi. Wawan berpesan agar pelaku pasar tidak FOMO (Fear of Missing Out) alias hanya ikut-ikutan.

“Berkaca pada IPO jumbo sebelumnya BUKA dan MTEL harga bisa saja turun atau dalam kasus MTEL cenderung tidak bergerak. Investor bisa menunggu di pasar sekunder untuk melihat dulu perkembangannya,” ujar Wawan.

Jika tertarik, investor bisa membeli dengan tetap mempertimbangkan faktor risiko. Seperti memiliki exit strategi yang disiplin. Misalnya, cutloss jika rugi 10% dan profit taking jika sudah 20%.

Cara beli IPO saham GOTO

Bagi yang berminat membeli saham GOTO pada IPO kali ini bisa menggunakan layanan di laman e-IPO. Dilansir dari Kompas.com, berikut cara beli saham IPO GOTO:

  • Buka laman e-ipo.co.id.
  • Pilih menu Register.
  • Masukkan alamat email aktif.
  • Pilih Tipe Investor.
  • Isi data yang diminta.
  • Buka email dan klik alamat website yang dikirim di email masuk untuk melakukan autentikasi.
  • Masukkan kode OTP.
  • Setelah melakukan registrasi akun, klik Login.
  • Masukkan email dan password lalu klik Login.
  • Halaman akan menampilkan berbagai perusahaan yang sedang melakukan IPO.
  • Pilih GoTo dan klik Info Lebih Lanjut.
  • Baca informasi terkait saham GoTo dengan seksama.
  • Baca juga prospektus GoTo.
  • Klik Pesan.
  • Pilih Broker pilihan di kolom Participant.
  • Boleh memilih broker atau sekuritas di mana Anda sudah terdaftar sebagai nasabah.
  • Masukkan Harga dan Jumlah Lot yang diinginkan.
  • Pastikan jumlah harga yang dimasukkan sudah sesuai dengan rentang harga yang ditentukan perusahaan.
  • Pilih Ya atau Tidak pada tiga pertanyaan yang tersedia.
  • Klik Kirim.
  • Teliti kembali data yang diisi sudah benar, lalu klik Simpan. Isi kode OTP yang dikirim ke nomor ponsel yang sudah terdaftar.
  • Klik Simpan Pesanan. Pesanan akan tersimpan dan tunggu proses verifikasi pesanan oleh Partisipan Sistem.

Sesuai dengan ketentuan OJK, minat yang disampaikan langsung oleh calon investor di masa book building ini harus dikonfirmasi oleh calon investor jika ingin diteruskan ke masa Offerring.

Konfirmasi dapat dilakukan dengan cara berikut ini:

  • Buka menu Active Order pada laman e-IPO Anda.
  • Klik “I have already read the prospectus”.
  • Sediakan dana di Rekening Dana Nasabah (RDN) yang sesuai dengan jumlah harga saham yang dipesan sebelum masa penawaran umum berakhir.
  • Cek secara berkala situs e-ipo.co.id untuk melihat jumlah beli saham GoTo yang terkonfirmasi.
  • Setelah mendapatkan konfirmasi, saham IPO GoTo yang dipesan pun resmi menjadi milik calon investor sejak 1 hari sebelum tanggal pencatatan saham.

Itulah rekomendasi saham GOTO yang sedang menggelar IPO di BEI dan cara membelinya. Ingat, investasi saham memiliki risiko tinggi. Pelajari dahulu risikonya sebelum melakukan investasi saham.

Sumber: Kontan

***


Yuk bagikan infonya...

About Auther:

Info Biografi

Kinaya Residence Andara 900 Meter Dari Pintu Tol
Hello. Add your message here.